Rezim Qadafi di Ujung Tanduk

TRIPOLI, IRsNews – Situasi genting berlanjut di Tripoli, ibu kota Libya. Menyusul pernyataan Ketua Dewan Transisi Nasional (NTC) yang mengklaim bahwa pasukannya telah menangkap putra Qadafi Saif al-Islam.

Demikian disampaikan Aljazeera dan Reuters, Senin dinihari. Pasukan NTC bergerak ke Tripoli lewat jalur Timur dan Barat. Mereka mengklaim tidak menemukan perlawanan berarti selama konvoi menuju Tripoli. Dalam live blog yang disiarkan BBC disebutkan, saksi mata melihat bendera berkibar di atas Masjid Abdel Ghani di Ben Ashoor, Tripoli. Suara takbir pun bergaung dari pengeras suaranya.

Koresponden Sky News, Alex Crawford, mengatakan pasukan NTC yang disebut pemberontak oleh Qadafi disambut bak pahlawan oleh masyarakat Tripoli. Selain itu, Aljazeera juga menyiarkan situasi bahwa tim pengawal Muammar Qadafi telah menyerah dan menyerahkan senjata pada NTC.

Pemberontak Libya Rebut Tripoli

Pasukan pemberontak Libya Senin pagi menguasai sebagian besar wilayah ibu kota Tripoli dan menjebloskan dua putra Kolonel Muamar Gaddafi ke dalam tahanan. Para pemberontak oposisi melambai-lambaikan bendera terlihat larut dalam kemenangan dan memasuki Lapangan Hijau di jantung ibu kota, tempat yang sangat simbolis di mana pendukung Gaddafi sering berunjuk rasa selama pekan terakhir.

Pejabat senior Abdullah Almayhop dari Dewan Transisi Nasional (NTC) mengatakan, bahwa kekuatan oposisi telah menguasai seluruh ibu kota kecuali Al-Aziziyah Bab, kubu pertahanan Gaddafi dan membersihkan sisa-sisa pasukan Gaddafi.

Menghadapi serangan para pemberontak, pasukan yang setia pada Gaddafi tampaknya telah rapuh dan runtuh dengan cepat. Satuan-satuan penjaga yang bertanggung jawab atas keamanan Gaddafi dilaporkan telah menyerah kepada pemberontak.

Sampai saat ini, keberadaan Muammar Gaddafi tetap menjadi misteri. Gaddafi telah bersumpah untuk bertempur sampai tetes darah terakhir dan tidak meninggalkan Libya.

Pemimpin pemberontak senior Mahmoud Jibril, bagaimanapun, memperingatkan bahwa “pertarungan belum berakhir,” sementara mengekspresikan harapan di televisi pemberontak bahwa “dalam beberapa jam kemenangan kita akan lengkap.”

Runtuhnya cepat pertahanan Gaddafi terjadi meski pemimpin yang diperangi itu mendesak pengikutnya dua kali pada Ahad untuk mengangkat senjata dan melawan pemberontak. Ia mengatakan, “kewajiban semua rakyat Libya” untuk mengangkat senjata dan “masalah hidup atau mati.”

Juru bicara pemerintah Libya Moussa Ibrahim mengatakan Minggu bahwa sekitar 1.300 orang telah tewas dalam pertempuran di Tripoli pada Ahad dan bahwa NATO harus bertanggung jawab atas pertumpahan darah itu.

Pemerintah siap untuk negosiasi langsung dengan para pemberontak, katanya menambahkan. Sementara itu mendesak NATO untuk membujuk pasukan pemberontak untuk menghentikan serangan di ibu kota.

Tetapi pemberontak mengumumkan bahwa putra tertua Muhammad Gaddafi telah menyerah dan kedua anak Gaddafi Saif al-Islam telah ditangkap dan ditahan di tempat yang aman.

Penangkapan Saif al-Islam juga telah dikonfirmasi oleh Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag, yang mengeluarkan surat perintah penangkapan pada Juni untuk Gaddafi, Saif al-Islam dan kepala intelijen Libya Abdullah al-Senussi atas tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan .

Pertempuran puncak di Tripoli berubah dramatis di garis depan dan terlihat pemberontak, yang didukung oleh serangan udara NATO, mematahkan kebuntuan di ibu kota dari tiga arah.

Berbicara di Brussels, Sekretaris Jenderal NATO Anders Fogh Rasmussen mengatakan Senin pagi bahwa 42 tahun pemerintahan Gaddafi di Libya “jelas runtuh,” sementara mendesak pro-Gaddafi untuk menghentikan perlawanan. “NATO siap untuk bekerja dengan orang-orang Libya dan dengan Dewan Nasional Transisi, yang memegang tanggung jawab besar,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Mereka harus memastikan bahwa transisi yang halus dan inklusif, bahwa negara itu tetap bersatu, dan bahwa masa depan didasarkan pada rekonsiliasi dan penghormatan terhadap hak asasi manusia,” tambahnya.

Presiden AS Barack Obama diperkirakan akan membuat pernyataan mengenai situasi Libya segera. Juru bicara Gedung Putih Earnest Josh mengatakan sebelumnya bahwa hari-hari Gaddafi “bisa dihitung.” Sebuah pernyataan dari Perdana Menteri Inggris David Cameron mengatakan “sudah jelas dari adegan yang kita saksikan di Tripoli bahwa sudah dekat akhir bagi Gaddafi.”

Di Paris, Presiden Prancis Nicolas Sarkozy mengatakan dalam sebuah pernyataan Minggu bahwa Gaddafi harus menyerah dan kemenangan pemberontak “tidak diragukan lagi.” Juga pada Minggu, Presiden Venezuela Hugo Chavez mengecam kekuatan Barat untuk “menghancurkan Tripoli dengan bom,” dan mengatakan “mari kita berdoa untuk rakyat Libya.”

Libya telah terlibat selama berbulan-bulan dalam kemelut paling mematikan yang melanda Asia Barat dan Afrika Utara setelah letusan diawali di Tunisia.



22 Agustus 2011

sumber : http://id.berita.yahoo.com/pemberontak-libya-rebut-tripoli-060016774.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s